Wamenkeu Beri Sinyal Pemulihan Ekonomi Sangat Lama

0
(0)

JAKARTA – Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Suahasil Nazara mengatakan pemulihan ekonomi Indonesia akan berlangsung lama. Hal ini dikarenakan ekonomi Indonesia terkontraksi hingga akhir tahun.

“Kita dalam situasi kesehatan yang belum memiliki vaksin dan obat Covid-19. Dampak ekonomi untuk pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal II sudah terkontraksi 5,3%. Dalam kuartal III pertumbuhan masih di zona negatif meskipun ada perbaikan,” ujar Suahasil dalam diskusi virtual, Jumat (2/10/2020).

Dia melanjutkan, pemerintah ingin meningkatkan ekonomi dengan mengintervensi belanja kesehatan serta dukungan kepada UMKM, dukungan bisnis (korporasi), dan perlindungan sosial. Oleh karena itu, alokasi belanja APBN perlu adaptif dan fleksibel sehingga pemerintah melebarkan defisit tahun 2020 menjadi 6,3%. Namun tahun depan akan berangsur dikurangi menjadi 5,7%.

“Tahun ini kita defisit 6,3% tahun depan ingin kita kendalikan di 5,7%. Harapannya pemulihan ekonomi berlanjut. Kita sadari pemulihan akan lama. Fiskal harus adaptif dan cukup fleksibel untuk ekonomi,” jelasnya.

Dia menambahkan alokasi belanja APBN perlu adaptif dan fleksibel sehingga pemerintah melebarkan defisit tahun 2020 menjadi 6,3% . Namun tahun depan akan berangsur dikurangi menjadi 5,7%.

“Tahun ini kita defisit 6,3% tahun depan ingin kita kendalikan di 5,7%. Harapannya pemulihan ekonomi berlanjut. Kita sadari pemulihan akan lama. Fiskal harus adaptif dan cukup fleksibel untuk ekonomi,” tandasnya.

source : okefinance

Apakah artikel ini menarik menurut kamu?

Nilai arikel ini sekarang!

Nilai Rata-Rata 0 / 5. Jumlah Penilai: 0

Belum ada yang menilai, Jadilah yang pertama untuk menilai artikel ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *