Sri Mulyani: Meski Banyak Harapan soal Vaksin, Butuh Waktu Lama bagi Ekonomi untuk Pulih

0
(0)

JAKARTA, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengaku ragu keberadaan vaksin bisa serta-merta langsung memulihkan kondisi sosial dan ekonomi yang terpukul pandemi Covid-19.

Bendahara Negara itu mengatakan, kondisi perekonomian RI masih terlalu rapuh dan masih terlalu awal untuk melihat pemulihan dalam waktu dekat. “Ini masih terlalu awal dan terlalu rapuh bagi kita melihat pemulihan di masa depan.

Karena Covid-19 masih di sini bersama kita, meskipun banyak harapan dan diskusi mengenai vaksin,” ujar Sri Mulyani dalam sebuah webinar, Rabu (16/9/2020) malam.

Sri Mulyani menilai, Indonesia membutuhkan waktu lebih lama untuk proses pemulihan, baik itu dari sisi kesehatan maupun ekonomi.

Dia pun menilai, meski kontraksi pertumbuhan ekonomi pada kuartal II lalu Indonesia tak terlalu dalam dibanding negara lain, bukan berarti kondisi Indonesia lebih baik. Sri Mulyani mengatakan, RI harus tetap waspada, terutama dengan kondisi perusahaan-perusahaan di dalam negeri yang kian melemah.

“Ini tentu saja berdampak pada sistem keuangan dan perbankan. Ini era di mana pemerintah dan KSSK harus terus memonitor dan berdiskusi untuk mendesain kebijakan yang diperlukan,” ujar Sri Mulyani.

Untuk diketahui, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II lalu mengalami kontraksi, yakni sebesar -5,32 persen. Dia pun sempat memaparkan, pengetatan kembali pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di DKI Jakarta bakal kian menekan realisasi pertumbuhan ekonomi pada kuartal III mendatang.

Untuk diketahui, pemerintah memperkirakan pertumbuhan ekonomi pada kuartal III di kisaran 0 persen -2,1 persen.

Bendahara Negara itu pun mengungkapkan, pertumbuhan ekonomi pada kuartal III akan cenderung pada batas bawah proyeksi yang telah ia sampaikan, yakni minus 2,1 persen. Bahkan, bisa jadi lebih rendah dari angka batas bawah tersebut.

“Seperti pada Maret lalu penurunan (pertumbuhan ekonomi) mencapai 2 persen, kita memperkirakan mungkin lower end-nya yang minus 2,1 persen atau bisa jadi lebih rendah dari -2,1 persen,” ujar Sri Mulyani ketika memberikan keterangan pers, Selasa (15/9/2020).

source : Kompas.com 

Apakah artikel ini menarik menurut kamu?

Nilai arikel ini sekarang!

Nilai Rata-Rata 0 / 5. Jumlah Penilai: 0

Belum ada yang menilai, Jadilah yang pertama untuk menilai artikel ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *